Walaupun Dah Buat Pembdahan Tukar Jntina, Semua Kau buat Wakaf Tetap H4ram? – Sajad

” Aku rasa IsIam itu berat pada aku, jika aku keluar IsIam baru mereka happy!!”

Demikian status ditulis oleh usahawan kosmetik, Nur Sajad seperti memberi bayangan ingin meninggaIkan agama IsIam selepas mendkwa kerja-kerja amal kebajikannya tidak dipersetujui segelintir pihak.

Bukan itu sahaja, Sajad atau nama sebenarnya, Muhammad Sajjad Kamaruz Zaman mendedahkan, dia sudah menjalani pembed4han penukaran jant1na.

” Adakah aku seorang ka-f1r? Seorang yang tidak layak memeluk IsIam dan berbuat baik dalam agamaku.

” Bila terjadi macam ini, aku rasa, aku makin jauh untuk mendekatkan diri dengan Allah. Ujian berat dan tndakan tidak wajar pada diri aku kerana aku bersedekah dengan memakai paka1an wanita.

” Ini semua h4ram. Kau itu tak layak beragama IsIam.

” Sebab itu kad pengenalan lelaki walaupun kau tiada nafsu pada wanita. Semua kata kau ini leIaki dalam kad pengenalan.

” Walaupun kau sudah menjalani pembed4han penukaran jant1na. Ini semua kau buat wakaf tetap h4ram sebab kau berpaka1an wanita,” tulis Sajad melalui InstaStorynya.

” Patut ker aku keluar agamaku? Kalau aku salah, dekat dengan aku, nasihat aku cara baik, bukan g4ri aku!!

” Dan masukkan aku kat dalam lokap, aku bukan mel4-curkan diri sampai korang buat aku macam pnjnayah yang buat keslahan besar.

Terdahulu, Nama Sajad kembali menjadi bahan bualan netizen selepas dia mendkwa, dirinya ditahan reman oleh Jabatan Agama IsIam Selangor (JAIS) kerana mengadakan majlis doa selamat dan bacaan yassin di pejabatnya di Shah Alam.

Menurut Sajad, 36, dia ditahan pada tanggal 6 Januari lalu di Pusat Tahanan Sementara (PTS) di Kuala Kubu Bharu dan dia telah dilayan tidak wajar walaupun datang bertujuan memberi keterangan dan kerjasama pada pihak JAIS.

Tangkap layar luahan hati Sajad berkenaan isu tersebut.

” Saya dig4ri, dikas4ri dengan kata-kata dan tndakan, diced3rakan sebegitu rupa. Tangan dan badan saya bengkak kerana pergeIutan saya ketika saya mempertahankan diri.

” Saya berhak diberi hak asasi kemanusiaan untuk hidup seperti manusia lain juga.

” Saya amat sedih dan kecewa dengan kjdian ini kerana kesan daripada kjdian mengganggu perniagaan saya dan mental,” katanya.

Difahamkan, Sajad ditahan selepas mengadakan majlis doa selamat untuk anak-anak tahfiz pada tarikh 23 Februari 2018 sebelum segelintir pihak mengambil tndakan membuat laporan kepada JAIS yang tidak bersetuju dirinya berpaka1an seperti seorang wanita yang dilihat seperti mempermainkan agama.

Sementara itu menerusi ruangan komen pula, pelbagai bentuk komen ditinggalkan oleh warganet.’

Ada yang bersimpati dengan Sajad menasihati beliau dengan cara baik dan memintanya bersabar agar tidak mengambil tndakan tidak sepatutnya.

Terdapat juga warganet menulis komen sinis meminta Sajad bert4ubat kerana ini bukanlah isu baru, malah Sajad juga pernah ditegur cara baik sebelum ini ketika berpaka1an wanita sewaktu mengerjakan umrah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *